Orang Terpintar di Dunia - William James Sidis

Posted by Kursikayu.com 1 komentar
Orang Terpintar di Dunia Bukan Einstein, Bukan Thomas Alva Edison. Tapi ialah William James Sidis. Pria berkewarganegaraan Amerika serikat. IQnya lebih dari IQ 250. William James Sidis Lahir pada 1 April 1898 dengan kemampuan matematika dan linguistik luar biasa. Ia menjadi yang pertama terkenal karena hal dewasa sebelum waktunya, dan kemudian untuk eksentrisitas dan penarikan dari mata publik. Dia menghindari matematika sepenuhnya di kemudian hari, menulis pada mata pelajaran lainnya berdasarkan sejumlah nama samaran. 
Mengapa ia kurang dikenal dunia? Orang ini memang terlalu pintar. Ketika baru berusia 11 tahun, Ia sudah masuk Universitas. Ia menjadi siswa termuda di Universitas Harvard. Seumur hidupnya, Sidis telah menguasai 200 bahasa di Dunia. Bahkan, Ia menghafal 1 jenis bahasa secara keseluruhan hanya dalam waktu 1 hari. Kepintarannya yang luar biasa membuatnya gila. Ia tak punya teman atau pacar. Bahkan ia pergi dari rumah, meninggalkan keluarganya dan mengasingkan diri. Ia meninggal pada usia 46 tahun dalam keadaan menganggur, terasingkan, dan amat miskin.
Berikut Kisah orang terpintar di dunia William James Sidis
Keluarga dan Pendidikan (1898-1909)
William James Sidis dilahirkan untuk imigran Ukraina Yahudi pada tanggal 1 April 1898, di New York City. Ayahnya Boris Sidis, Ph.D., MD, telah beremigrasi pada tahun 1887 untuk menghindari penganiayaan politik. Ibunya Sarah Mandelbaum Sidis, MD, dan keluarganya telah melarikan diri dari pogrom pada tahun 1889. Sarah dihadiri Boston University dan lulus dari Sekolah Kedokteran pada tahun 1897. Boris meraih gelar di Harvard University, dan psikologi mengajar di sana. Dia adalah seorang psikiater, dan diterbitkan berbagai buku dan artikel, melakukan pekerjaan perintis dalam psikologi abnormal. Boris adalah seorang poliglot dan putranya William akan menjadi salah satu di usia muda.
Sidis bisa membaca New York Times di 18 bulan, dan telah dilaporkan belajar sendiri delapan bahasa (Latin, Yunani, Perancis, Rusia, Jerman, Ibrani, Turki, dan Armenia) pada usia delapan tahun, dan menemukan yang lain, yang ia sebut Vendergood. (Harvard dan kehidupan kampus :1909-1915)
pada usia sembilan tahun sidis di tolak pendaftarannya sebagai mahasiswa oleh universitas karena dia masih anak-anak, Meskipun Universitas sebelumnya menolak ayahnya untuk mendaftarkan sidis, tetapi pada tahun 1909 dengan menjadi orang termuda untuk mendaftar di Harvard College. pada saat itu sidis berumur 11 tahun, dan masuk ke Harvard University sebagai siswa program berbakat awal. dalam program ini adalah kelompok eksperimen termasuk matematikawan Norbert Wiener, Richard Buckminster Fuller, dan komposer Roger Sesi. Pada tahun 1910 awal, penguasaan Sidis tentang matematika yang lebih tinggi sehingga dia mengajar Matematika Harvard Club pada tubuh empat-dimensi MIT profesor Daniel F. Comstock. Memprediksi bahwa Sidis akan menjadi seorang matematikawan besar dan pemimpin dalam ilmu yang di masa depan. Sidis mulai mengambil beban program studi penuh waktu pada tahun 1910 dan memperoleh gelar Sarjana Seni, cum laude, pada tanggal 18 Juni 1914, pada usia 16.
Tak lama setelah lulus, Sidis mengatakan kepada wartawan bahwa ia ingin menjalani hidup yang sempurna, yang menurutnya berarti hidup dalam pengasingan. hal ini disampaikan pada wawancara kepada wartawan dari Boston Herald. Makalah ini melaporkan Sidis's sumpah untuk tetap hidup sendiri dan tidak pernah menikah, ketika ia berkata perempuan tidak menarik bagi dia. Kemudian ia mengembangkan kasih sayang yang kuat untuk seorang wanita muda bernama Martha Foley. Ia kemudian mendaftar di Harvard Graduate School of Arts and Sciences.
Pengajaran dan pendidikan lebih lanjut (1915-1919)
Setelah sekelompok mahasiswa Harvard terancam kemampuan Sidis, kemudian dia bekerja di Institut William Marsh Rice untuk Kemajuan Sastra, Sains, dan Seni (sekarang Rice University) di Houston, Texas sebagai asisten mengajar matematika. Ia tiba di Rice pada bulan Desember tahun 1915 di usia 17. Dia adalah seorang pria lulusan bekerja untuk gelar doktornya.
Sidis mengajar tiga kelas: geometri Euclidean, geometri non-Euclidean, dan trigonometri (dia menulis sebuah buku untuk kursus geometri Euclid dalam bahasa Yunani). Setelah kurang dari satu tahun, sidi frustrasi dengan departemen, persyaratan mengajar, dan perlakuan oleh mahasiswa lebih tua dari dia, Sidis meninggalkan posnya dan kembali ke New England. kepergiannya dikarenakan kebingungannya yang disebabkan tidak ada tempat bertanya bagi Sidis. Sidis meninggalkan pekerjaannya dan mengejar suatu gelar sarjana dalam matematika dan terdaftar di Harvard Law School pada bulan September 1916, namun mengundurkan diri dalam performa dan nilai yang baik di tahun terakhir di bulan Maret 1919.
Politik dan penangkapan (1919-1921)
Pada tahun 1919, tak lama setelah penarikan dari sekolah hukum, Sidis ditangkap karena berpartisipasi dalam parade Hari sosialis Mei di Boston yang berubah menjadi kekerasan. Dia dijatuhi hukuman 18 bulan penjara berdasarkan Undang-Undang penghasutan tahun 1918. Penangkapan Sidis menonjol di surat kabar, sebagai awal lulus dari Harvard mengumpulkan selebriti lokal yang cukup. dan selama persidangan, Sidis menyatakan bahwa ia telah menjadi penentang teliti dari rancangan Perang Dunia I, ateis, dan seorang sosialis (Dia kemudian mengembangkan sendiri filosofi kekuasaan "libertarianisme" berdasarkan pada hak-hak individu. dan kelangsungan sosial di Amerika. 
Ayah sidis diperintahkan oleh jaksa wilayah untuk menjaga Sidis setelah keluar dari penjara sebelum banding ke pengadilan. orang tua sidis menahannya di sanatorium di New Hampshire untuk 1 tahun. dan kemudian Mereka membawanya ke California, di mana dia menghabiskan satu tahun lagi. Sementara di sanatoriumOrang tuanya mengatur tentang perubahan pada diri Sidis dan mengancam Sidis dengan transfer ke sebuah rumah sakit jiwa.
Akhir kehidupan Sidis (1921-1944)
Setelah kembali ke Pantai Timur pada tahun 1921, Sidis memutuskan untuk menjalani hidup mandiri dan pribadi. Dia hanya mengambil bekerja menjalankan mesin menambahkan atau tugas-tugas yang cukup kasar lainnya. Dia bekerja di New York City dan menjadi terasing jauh dari orang tuanya. Butuh waktu bertahun-tahun sebelum ia dibebaskan secara hukum untuk kembali ke Massachusetts, dan ia prihatin tentang risiko nya penangkapan selama bertahun-tahun. kemudian Sidis  mengumpulkan transfer trem, majalah diterbitkan, dan mengajarkan lingkaran kecil teman-teman tertarik versi tentang sejarah Amerika..
Pada tahun 1944, Sidis memenangkan penyelesaian dari The New Yorker untuk sebuah artikel yang diterbitkan pada tahun 1937. Dia telah dituduhkan itu berisi laporan palsu. dengan judul "Where Are (Mereka Sekarang)?". Artikel pseudonim menggambarkan kehidupan Sidis sebagai kesepian, dalam sebuah kamar tidur ruang di Akhir kumuh Selatan Boston. Lower pengadilan setelah Sidis diberhentikan sebagai tokoh publik dengan tidak berhak untuk menantang publisitas pribadi. Ia kehilangan banding atas invasi privasi gugatan di Amerika Serikat Pengadilan Banding untuk Sirkuit Kedua pada tahun 1940 atas artikel yang sama. Hakim Charles Edward Clark menyatakan simpati untuk Sidis-yang mengklaim bahwa publikasi telah terkena dia untuk ejekan publik menghina, dan penghinaan dan menyebabkan dia menderita beban mental karena penghinaan. kemudian sidis mengungkapkan bahwa pengadilan tidak untuk hal kehidupan pribadi yang memiliki kekebalan absolut dari pada hanya mencongkel pers. 
Beberapa hasil karya Sidis adalah tulisan-tulisan tentang kosmologi, untuk sejarah Amerika India,  taksonomi komprehensif dan definitif transfer kendaraan (sebuah studi yang sama yang komprehensif dari teknik sipil dan kendaraan) dan beberapa teks yang hilang baik dibuktikan pada antropologi, filologi, dan sistem transportasi, Sidis meliputi luas berbagai mata pelajaran. Beberapa ide-idenya yang bersangkutan berbaliknya kosmologis, kontinuitas sosial, dan tentang hak-hak individu di Amerika Serikat.
Dalam Animate dan mati (1925), Sidis meramalkan adanya daerah ruang dimana hukum kedua termodinamika dioperasikan secara terbalik dengan arah temporal yang kita alami di daerah lokal. Semuanya di luar apa yang sekarang kita sebut galaksi itu akan menjadi seperti suatu daerah. Sidis mengklaim bahwa masalah di wilayah ini tidak akan menghasilkan cahaya. (Ini bagian gelap alam semesta tidak benar materi gelap atau lubang hitam seperti yang biasa digunakan dalam kosmologi kontemporer.) Ini bekerja pada kosmologi, berdasarkan teori reversibilitas dari hukum kedua termodinamika adalah ini adalah satu-satunya buku diterbitkan di bawah namanya.
Sidis The suku dan Amerika (1935) menggunakan nama samaran "John W. Shattuck," memberikan sejarah tahun 100.000 penduduk Amerika Utara, dari zaman prasejarah sampai 1828. Dalam teks ini, ia menunjukkan bahwa "ada laki-laki merah pada satu waktu di Eropa maupun di Amerika ".
Sidis juga seorang "peridromophile," istilah yang dia diciptakan untuk orang-orang terpesona dengan penelitian transportasi dan sistem trem. Dia menulis sebuah risalah pada transfer trem dengan nama samaran dari "Frank Folupa" yang diidentifikasi berarti peningkatan penggunaan transportasi umum.
Pada tahun 1930, Sidis mendapat paten untuk kalender abadi berputar yang mengambil ke dalam tahun kabisat akun. Pada Saat Sidis dewasa diperkirakan bahwa ia bisa berbicara lebih dari empat puluh bahasa, dan belajar bahasa baru dalam satu hari.
Karya lainnya adalah Sidis menciptakan sebuah bahasa terkonstruksi disebut Vendergood dalam buku kedua, berjudul Kitab Vendergood yang ditulisnya pada usia delapan. Bahasa sebagian besar didasarkan pada Latin dan Yunani, tetapi juga menarik pada Jerman dan Perancis dan lainnya Romance languages ​ Ini dibedakan antara delapan konjugasi berbeda yaitu indikatif, potensi, keharusan mutlak, subjungtif, imperatif, infinitive, optatif, dan Sidis sendiri strongeable. Vendergood dipekerjakan basis-12 sistem angka, karena, seperti Sidis menjelaskan, "Unit dalam menjual sesuatu adalah 12 dari puluhan dan 12 adalah jumlah terkecil yang memiliki empat faktor!"  
Orang Terpintar di Dunia - William James Sidis meninggal pada tahun 1944 karena pendarahan otak di Boston pada usia 46 Tahun. Sidis meninggal karena penyakit yang sama menimpa Ayahnya pada tahun 1923 pada usia 56 Tahun.